Ketika Iblis Berdoa

Penulis   : Muhammad Ibnu Ahmad
Hak cipta: www.nonaceria.com 2018

Suatu petang dibawah rimbunnya hutan perdu

Dikelilingi nyamuk lurik yang buas  dan ganas

Ditempat itu iblis duduk merenung dengan lutut tertekuk

Punggung tangan dilekatkan ke dahinya memendam masgul

Sementara itu bibir dan rahang terkatup erat kuat kuat ia bergumam

“ Ya Robb . . . “ ia memulai ucapannya dengan dada bergejolak laksana bara

“ Apa sebabnya aku diusir dari nikmatMU “

Maka terdengarlah bisikan dari dalam lubuk hatinya

Sebagai ungkapan diri atas keluhannya

“ Karena kamu ingkar sombong dan takabur ! “

Kiranya iblis sendiri menyadari kesalahan yang diperbuat dirinya

“ Kalau begitu ya Robb . . . , beri kesempatan kepadaku “

“ Kesempatan apa lagi . . . ! “

 

BACA JUGA

KETIKA IBLIS BERDOA

IBLIS MENANGIS

 

“ Aku mohon, umur yang ada padaku diperpanjang sampai hari berbangkit tiba “

“ Ya . . . AKU kabulkan permohonanmu ! “

“ Selain itu ya Robb . . . “

“ Apa lagi iblis . . . ! “

“ Aku juga akan mencari teman dari kalangan anak Adam “

“Untuk menemaniku di neraka kelak “

“ Silakan saja, tapi kamu tidak akan mampu ! “

 

BACA JUGA

IBLIS MENANGIS

KETIKA JIBRIL DIPANGGIL

 

“ Karena terhadap hamba hambaKU itu “

“ AKU yang akan menjaganya “

“ Tapi Robb . . . “

“ Tapi apa . . . ! “

“ Ada banyak diantara manusia  yang bersedia menjadi pengikut setiaku “

“ Siapa yang kamu maksud ! “

“ Ampun Robb . . . Engkau Maha Tahu “

“ Ya AKU tahu . . . tapi coba kamu sebutkan ! “

“ Ampun Robb, mereka itu orang berpangkat “

“ Pintar dan kaya harta benda “

“ Tidak usah berbelit . . . cepat katakan ! “

Maka dengan gemetar gagap berkeringat dan terbata bata iblis berkata

“ Itu Robb . . . para koruptor pezina pendusta pendurhaka dan pendolim “

“ Silakan saja, tapi kamu tidak akan mampu ! “

“ Terhadap hamba hambaKU yang muttaqin dan mukhlish ! “

“ Lagi pula ampunanKU Maha Luas “

“ Enyahlah kamu dari hadapanKU. Dan jangan kembali sebelum waktumu tiba iblis. Kau telah memilih jalanmu sendiri !! “

Bagikan :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *