Ketika Jibril Dipanggil

Penulis   : Muhammad Ibnu Ahmad
Hak cipta: www.nonaceria.com 2018

Malam itu bertepatan dengan lailatul qodar

Jibril dipanggil menghadap AL-AKBAR

Sambil bersujud menajamkan pendengaran menunggu titah

Sayapnya yang panjang besar dan lebar

Laksana awan bertaut sambung menyambung

Membentang dari ufuk timur sampai ke barat

Utara dan selatan

Labbaik dalem Robb, nyuwun duko (= baik Robb) “ jawab malaikat Jibril

“ AKU sudah turunkan qur’an dari lauh mahfudz ! “

“ Tugasmu membawa dan bacakan ! “

“ Kepada rosul junjungan alam, Muhammad “

Ampun Robb meniko tugas berat punopo kulo kiat (= ampun Robb, itu tugas berat, apa kami sanggup) “ ujar malaikat Jibril diliputi perasaan kuatir

“ AKU tahu . . . , tapi kamu pasti mampu ! “

“ Gunungpun tak kan mampu memikul tugas ini meski hanya satu ayat qur’an. Faham jibril “

Inggih Robb kulo nyuwun diparingi kekuatan saking Panjenengan (= baik Robb, kami mohon diberi kekuatan dari ENGKAU) “ jawab Malaikat Jibril

“ AKU tahu kamu pasti butuh kekuatan “

“ Ikuti petunjukKU, bacakan qur’an ini ayat demi ayat “

“ Tidak langsung seluruhnya “

“ Nanti AKU yang atur “

“ Lekas pergilah kepada hambaKU muhammad yang sudah menunggu di gua hiro. Kamu tahu jibril gua hiro ada dimana ? “

Inggih Robb sumerap. Nanging  kulo taksih gemetar (= benar Robb kami tahu, namun kami masih gemetar) “ kata Malaikat Jibril

Kulo bade tangleg punopo angsal (= kami mau bertanya apa di ijinkan) “ katanya lagi

“ Ya silakan . . . tapi AKU sudah tahu apa yang akan kamu tanyakan “

Inggih Robb kados pundi (= benar Robb, bagaimana) “ sambungnya

“ Qur’an itu jika ditaati nantinya akan menjadi penuntun bagi siapapun yang menginginkan jalan kebenaran “

“ Bagi semua hambaKU untuk kembali masuk ke surgaKU “

“ AKU sudah siapkan pintu pintu masuk untuk hamba hambaKU “

“ Yang mengikuti ajaran qur’an ini “

“ Jika ada yang memilih jalan iblis “

“ Resikonya ditanggung oleh dirinya sendiri “

Jibril menyimak dengan seksama

Tugas berat telah menanti dihadapannya

Syahdan setelah meminta izin dan bangkit dari sujudnya

 

BACA JUGA

ISTRI SHOLIHAH

IBLIS BERSIUL

 

Secepat kilat malaikat Jibril terbang dari sidrotul muntaha

Menuju alam bumi dengan kecepatan diatas kecepatan cahaya

Mula mula malaikat Jibril menyeru nama nabi

“ Muhammad . . . Muhammad . . . “

Yang dipanggil pun tak kalah cemas dan gemetaran

Menghadapi sosok tegap, besar memeluk erat

Hampir hampir sesak aliran nafas di dadanya

Diulanginya pelukan kuat sebanyak tiga kali mendekap tulang rusuknya

“ Bacalah Muhammad . . . bacalah ! “ terdengar pintanya diantara dekapan tubuh besarnya

“ Aku . . a . . . aku tidak dapat memba . . . ca “

“ Bacalah Muhammad . . . dengan nama Tuhanmu yang telah menciptakan. Yang telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah . . . dan Tuhanmu Maha Mulia. Yang telah mengajarkan dengan perantaraan pena. Yang telah mengajarkan manusia . . . apa yang tidak diketahuinya “

Sosok tegap itu mengakhiri bacaannya dengan melepas dekapan erat yang sedari tadi menghimpit Nabi

Kini jalan nafas telah kembali longgar dan normal

Tenaga yang lemah pun telah kembali kuat

Berlari dengan bergegas kembali ke rumah

Dimintanya selimut menghilangkan payah

Itulah pengalaman pertama menerima Al-Ayah. SubhaanALLAH . . .

Bagikan :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *