KASUS CINTA: Status Sosial Menghalangiku

Siang Nona, panggil aja gw Kumis, gw cowo umur 20-an tahun. Baca-baca curhatan orang gw juga jadi pengen curhat nih kali-kali aja saran yang dikasih Nona ampuh. Anyway, makasih sebelumnya ya udah bantuin. Langsung aja ye. Jadi gw tuh uda pacaran sama ni orang selama kurang lebih 5 tahun. Emang sih udah lama banget sampe kadang-kadang bosen juga. Gw tu sayang banget sama dia karna lembutnya dia, baiknya, cantiknya, dan semuanya dari dia. Gw pengen serius sama dia karna dia keibuan banget. Tapi kok anehnya uda baik-baik gini ortu gw tetep aja ga setuju. Ya simple sih alasannya. Katanya karna ni anak bukan dari keluarga yang status sosialnya setinggi keluarga gw dan itu ga seimbang, kata nyokap bokap sih gitu. Gw heran sama mereka. Gw ini hidup di jaman modern tapi kaya hidup di jaman siti nurbaya coba. Masa cuma gara-gara status sosial aja, orang yang udah jelas-jelas baik tetep ditolak. Lah masa iya gw mesti nikah sama orang yang ga gw cinta meskipun dia dari keluarga orang terpandang? Udah lama gw ngeyakinin ortu gw Non tapi mereka tetep gamau ngerti. Gimana sih ya cerita gw ini ah ga paham juga gw. Tolong sarannya ya Non. Thank you.

 

Jawaban:

Halo Kumis apa kabar? Semoga harimu indah ya. Menurut Nona, selain mengobrol hanya bertiga dengan kedua orangtua, ada baiknya ajak pasangan kamu untuk jalan-jalan atau melakukan hobi orangtua bersamanya. Kenalkan mereka dengan cara yang asik. Tentu Kumis juga harus sabar dan jangan gegabah, apalagi marah-marah pada orangtua. Sejatinya sekeras apapun hati seseorang akan luluh juga jika terus disirami dengan obrolan yang nyaman. Jangan lupa berdoa pada Tuhan memohon pertolonganNya. Orangtua hanya ingin yang terbaik untuk anaknya, lalu apakah Kumis sudah tahu kenapa sebenarnya orangtua menginginkan seperti itu? Komunikasikan hal ini secara intens dan jangan berputus-asa ya. Have a nice day!

Bagikan :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *